-->

Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita


Johra MB Sosialisasi Pencegahan dan Penanganan Stunting di Desa Palakka Maiwa

Rabu, 09 November 2022 | November 09, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-11-09T04:47:05Z

 

Johra MB Sosialisasi Pencegahan dan Penanganan Stunting di Desa Palakka Maiwa



ENREKANG -- Ketua TP-PKK Enrekang Hj Johra MB yang juga menjadi bunda asuh stunting, mengunjungi Desa Palakka, Kecamatan Maiwa, Selasa 8 November 2022. 



Hj Johra MB mensosialisasikan pencegahan dan penanganan stunting, kepada masyarakat desa dan keluarga dengan baduta berpotensi stunting. Selain sosialisasi, Hj. Johra MB juga menyerahkan bantuan sembako dan makanan tambahan



"Kita terus menggenjot sosialisasi lewat pelbagai program. Salah satunya dengan berkunjung langsung. Pengetahuan tentang cara mencegah dan menangani stunting harus disebarkan seluas luasnya," jelas Hj. Johra kepada media.



Masyarakat harus mengerti penyebab, gejala dan faktor resiko stunting, beserta cara penanggulangannya. Stunting sendiri sebenarnya merupakan keadaan berhentinya pertumbuhan pada anak. Penyebab utama stunting adalah kekurangan gizi pada waktu yang cukup lama. 



Pemberhentian pertumbuhan meliputi pertumbuhan tubuh dan otak. Stunting menyebabkan anak memiliki tinggi badan yang lebih pendek dibandingkan anak-anak lain yang seusia dengannya. Stunting juga menyebabkan keterlambatan perkembangan cara berpikir.



Stunting sebenarnya masih dapat dicegah jika orang tua mengambil langkah-langkah penting dalam dua tahun pertama kehidupan seorang anak. Jika anak tidak mendapatkan makanan dan perawatan yang tepat selama waktu khusus itu, efeknya bisa sangat berbahaya. 



Selain sosialisasi langsung maupun lewat berbagai media, Pemkab Enrekang juga sedang menggencarkan Program Bapak-Bunda Asuh Peduli Stunting. Para pejabat di lingkup Pemkab maupun jajaran forkopimda serta masyarakat yang berkecukupan, kita ajak menjadi bapak-bunda asuh untuk anak-anak kita.



Angka prevalensi stunting di Enrekang terus mengalami penurunan. Yang terbaru, kita sudah berada di angka 19,45 persen. Sisa selisih 1,45 persen menuju target RPJMD yakni 18 Persen.



"Semoga dengan semua ikhtiar ini, kita bisa menekan angka stunting seminimal mungkin," harap Hj Johra.(rls)

×
Berita Terbaru Update