Recent Posts

Contributors

Cegah Radikalisme, Kemenag dan Kesbangpol Pinrang Gelar Ini,!

Minggu, 01 Maret 2020
Cegah Radikalisme, Kemenag dan Kesbangpol Pinrang gelar dialog dan silaturahmi


PINRANG, - Untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap penyebarluasan paham radikalisme dan terorisme, Kementerian agama Kabupaten Pinrang bersama Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Pinrang melakukan silaturrahmi dengan Tokoh Masyarakat dan Tokoh agama Lingkungan Toe, Kelurahan Pammase, Kabupaten Pinrang.


Kegiatan yang mengangkat tema "Peran Tokoh Masyarakat dan Tokoh Agama dalam rangka Menangkal Paham Radikalisme" ini digelar di lokasi wisata Pantai Harapan Indah Ammani, Desa Mattiro Tasi, Kecamatan Mattiro Sompe, Kabupaten Pinrang. Jumat, (28/02/2020).


Penghulu Kepala Urusan Agama wilayah Kecamatan Mattiro Sompe Ust. H. Syahrir Haliko, Lc yang hadir di sela -sela kegiatan mewakili Kepala Kementerian Agama Kabupaten Pinrang dalam ceramahnya mengatakan bahwa paham radikalisme sangat mengancam persatuan dan kesatuan bangsa seperti bentuk gerakan saparatisme, gerakan radikalisme dan terorisme yang sering kita temukan dalam kehidupan sehari-hari yang disebabkan oleh kurangnya pemahaman agama dan syariat.


"Kita harus waspada terhadap permasalahan yang bisa mengancam persatuan dan kesatuan bangsa dalam bentuk gerakan separatisme, gerakan radikalisme dan terorisme." Ujar Ust. Syahrir.


Pengetahuan tentang pemahaman agama, lanjut Ust. Syahrir, Sangat perlu untuk di pelajari dengan memperhatikan karakter, akhlak dan adabnya tanpa harus menyalahkan pemahaman orang lain yang bisa menjadi pemicu perselisihan antar umat.


"Peranan para tokoh agama dan tokoh masyarakat di sini sangat penting untuk membentengi masyarakat dari paham paham yang dapat menjurus ke paham radikalisme."


Sementara Kepala Bidang pembinaan Ideologi dan wawasan Kebangsaan Badan Kesbangpol Kabupaten Pinrang Jamaluddin mengatakan bahwa paham radikalisme di Kabupaten Pinrang memang tidak ada, namun bukan berarti kita perlu melakukan pencegahan.


"Radikalisme itu bisa muncul karena ketidaktahuan dan terkadang karena pemahaman agama yang sepotong sepotong, sehingga menganggap apa yang di lakukan oleh orang lain itu bid'ah." Terang Jamaluddin.


Selain itu, Pemerintah Kecamatan Mattiro Sompe dalam hal ini Kepala Desa Mattiro Tasi Amor Paturusi yang turut hadir sangat mengapresiasi pelaksanaan kegiatan itu karena selain dari tokoh agama dan tokoh masyarakat Lingkungan To'e, Kecamatan Tiroang, juga dihadiri oleh warga masyarakatnya.

"Saya sangat berterima kasih kepada para penyelenggara kegiatan silaturrahmi ini, karena telah memusatkan di wilayah kami sehingga warga kami pun bisa memahami tentang bahaya paham radikalisme." Ucap Amor.

Setelah pencerahan agama, dalam kegiatan itu juga dilaksanakan Penyerahan bantuan atau sumbangan berupa Mushaf Al-Qur'an kepada Tokoh Masyarakat dan Tokoh Agama Lingkungan Toe (*).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

KLIK CHANNEL YOUTUBE KAMI