-->

Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita


Akuntansi Unusia Kolaborasi LPEK PB PMII Cetak Akuntan yang Aswajais

Kamis, 17 November 2022 | November 17, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-11-17T01:45:10Z

Akuntansi Unusia Kolaborasi LPEK PB PMII Cetak Akuntan yang Aswajais




JAKARTA-Dalam rangka menyambut Musayawarah Pimpinan Nasional (Muspimnas) Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII), Lembaga Profesi Ekonomi dan Keuangan (LPEK PB PMII) menggelar Webinar Internasional. Tema yang diusung adalah "Integrasi Ahlussunnah Wal Jama’ah An-Nahdliyah dalam Kode Etik Akuntan".



“Kegiatan ini digagas oleh LPEK PB PMII guna menyambut Muspimnas PB PMII yang diselenggarakan di di Universitas Islam Negeri Sayyid Ali Rahmatullah Tulungagung Senin 17 November 2022 dengan dihadiri oleh ribuan kader PMII dari Sabang sampai Merauke” terang Muhammad Aras Prabowo, S.E,. M.Ak Direktur LPEK PB PMII.



Selain itu, kegiatan ini terselenggara atas kerjasama dengan Program Studi Akuntansi Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia), kemudian live melalui youtube TV NU, UNUSIA TV dan PMII Official. “Tujuan kegiatan ini sebagai upaya untuk mengitegrasikan antar Ahlussunnah Wal Jama’ah An Nahdliyah dengan bidang ilmu kader PMII, khususnya kader jurusan akuntansi. Kita harapkan PMII Rayon Ekonomi se-Indonesia menjadi wadah bagi lahirnya Akuntan yang Aswajais” jelas Aras.



Ketua Panitia Webinar Internasional Lusiana Putri Ahmadi, S.E,. M.Ak menyampaikan bahwa kegiatan diikuti oleh 500an lebih peserta yang didominasi kader PMII, itu berdasarkan data isian link pendaftaran peserta, belum termasuk peserta yang mengikuti melalui tiga kanal youtube.



Lanjut, Ketua Devisi LPEK PB PMII menyampaikan bahwa narasumber yang dihadirkan adalah Dr. Fariz Alnizar. M.Hum (Wakil Rektor III UNUSIA) dan Dr. KH. Paniran, Ak,. M.Si,. CA,. CPA (Pimpinan KJA Dr. Paniran, Ak,. M.Si,. CA,. CPA), sementara Dr. KH. Ali Masykur Musa, M.Si, M.Hum (Ketua Umum PP ISNU/Anggota BPK-RI 2009–2014) berhalangan hadir, kegiatan dibuka langsung oleh Muhammad Abdullah Syukri (Ketua Umum PB PMII).



Dalam sambutannya, Muhammad Abdullah Syukri kegiatan ini adalah bentuk kaderisasi kader PMII yang diselenggarakan oleh Lembaga Profesi Ekonomi dan Keuangan PB PMII. “Saat ini, selain kita melakukan kaderisasi dalam membentuk kepemimpinan dan penguatan ideologi kader, focus baru dalam kepengurusan saat ini adalah bagaimana membangun skill, kapabilitas dan kredibilitas kader dibidang profesi, untuk itu kita buatkan wadah Lembaga Profesi Ekonomi dan Keuangan PB PMII” jelas Ade sapaan Ketua Umum PB PMII.



Sedangkan, Dr. Fariz Alnizar. M.Hum memaparkan oprasionalisasi Ahlussunnah Wal Jama’ah dalam perilaku sehari-hari dan dalam profesi. Beliau menyakini bahwa selain dalam berperilaku secara sosial, Ahlussunnah Wal Jama’ah An-Nahdliyah juga bisa dioprasionalisasikan dalam perilaku professional, seperti akuntan. “Tapi tentu kosep oprasionalisasi Aswaja dalam profesi akuntan lebih dipahami oleh Sahabat-sahabat yang berprofesi akuntan” jelas Wakil Rektor III Unusia.



“Saya meyakini bahwa nilai-nilai Aswaja bisa menjawab tantangan zaman, termasuk dalam perkembangan profesi akuntan”, paparnya saat menjawab pertanyaan dari peserta. Namun, perlu kajian akademik secara intens untuk mengintegrasikan Ahlussunnah Wal Jama’ah An-Nahdliyah dengan kode etik akuntan, bahkan kode etik profesi yang lain.



Dr. KH. Paniran, Ak,. M.Si,. CA,. CPA menjelaskan peluang dan tantangan sarjana Akuntansi kedepan. Ada keunikan dan karakter tersediri bagi warga Nahdalatul Ulama sebagai seorang Akuntan dari pada yang lain, khususnya dalam segi etika. Warga Nahdalatul Ulama diajarkan pemahaman agama berdasarkan Ahlusunnah Wal Jama’ah An Nahdliyah yang di dalamnya sangat kental dengan dengan nilai etis yang bisa menguatkan kode etik sebagai seorang akuntan jelas Pimpinan Kantor Jasa Akuntan (KJA).



“Sebelum ada kode etik profesi akuntan, Nahdlatul Ulama sudah lebih dulu mengajarkan nilai-nilai etika melalui Ahlussunnah Wal Jama’ah An Nahdliyah, misalnya saya, dari kecil didik dalam keluarga NU dan ditanamkan tentang nilai-nilai dalam berperilaku dan itu terbawa dalam perilaku professional” jelas Dr. KH. Paniran.



Kegiatan yang berlangsung melalui Zoom Meeting dan kanal youtube TV NU secara live diikuti oleh 125 peserta melalui Zoom dan lebih dari 500 melalui TV NU. Acara berlangsung 16 November 2022 melalui pukul 13:00 s.d 15:00 WIB diikuti oleh mayoritas kader PMII dari seluruh dunia dan masyarakat umum. Kegiatan berlangsung sangat apik, karena antusias peserta bertanya kepada kedua narasumber.(rls)

×
Berita Terbaru Update