-->

Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita


Pemkab Enrekang Terus Perjuangkan Nasib Honorer RS Maspul

Senin, 07 November 2022 | November 07, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-11-07T10:59:25Z

Wabup Asman Pastikan Pemkab Enrekang Terus Perjuangkan Nasib Honorer RS Maspul 



ENREKANG -- Wakil Bupati Enrekang Asman SE memastikan pemerintah daerah terus memperjuangkan nasib 227 tenaga kesehatan berstatus honorer, yang terancam tidak bisa ikut seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) tahun ini.



Sebelumnya, terjadi miskomunikasi dan kesalahan dalam penginputan data ratusan honorer di RS Massenrempulu. Sehingga mereka tidak memenuhi syarat mendaftar P3K.



"Kita pastikan akan terus diperjuangkan. Saya terus memantau progres tim yang ke Jakarta untuk mengkoordinasikan masalah ini pusat," kata Asman, saat menerima aspirasi nakes di depan RS Massenrempulu. Senin 7 November 2022.



Pemerintah juga menyiapkan beberapa alternatif, menghadapi kemungkinan terburuk jika nakes tetap tidak bisa daftar P3K.



"Salah satunya, skema pegawai BLUD. Gajinya sesuai UMR. Ini bisa jadi pertimbangan juga," jelasnya.



Yang pasti, kata Asman, Pemda tidak tinggal diam apapun yang terjadi. Karena itu, Asman meminta para nakes RS Massenrempulu tidak melanjutkan aksi mogok kerja itu. 



"Kita sama-sama berdoa dan berusaha ada hasil dan solusi terbaik. Mogok kerja bukan solusi. Karena pasien tetap membutuhkan pelayanan para nakes. Tentu ini akan jadi penilaian tersendiri," tegasnya.



Sebelumnya diberitakan, ratusan honorer menggelar aksi mogok kerja di halaman RSUD Maspul, Senin (7/11/2022). Koordinator Aksi Aspar dalam orasinya mengancam akan melakukan mogok kerja hingga Rabu. Itu jika belum ada kejelasan solusi mengenai masalah yang terjadi pada mereka. (*)

×
Berita Terbaru Update